Berita

Asisten I Buka Pelatihan Manajemen dan Penanganan Kasus Kekerasan Terhadap Perempuan dan Anak

2022-05-18 04:32:22 Admin Web Portal


LUBUKLINGGAU-Asisten I Bidang Pemerintahan dan Kesra Setda Kota Lubuklinggau, Kahlan Bahar membuka pelatihan manajemen dan penanganan kasus kekerasan terhadap perempuan dan anak, bertempat di Hotel Cozy Kota Lubuklinggau, Rabu (18/5/2022).

Dalam arahannya Kahlan Bahar menyampaikan atas nama Pemkot Lubuklinggau, dirinya mengapresiasi atas terselenggaranya kegiatan pelatihan manajemen dan penanganan kasus kekerasan terhadap perempuan dan anak yang diadakan oleh Dinas Pemberdayaan Perempuan Perlindungan Anak dan Pemberdayaan Masyarakat (DPPAPM) Kota Lubuklinggau.

Menurutnya, pelatihan ini sebagai langkah dan kegiatan strategis bila melihat dari fenomena beberapa tahun terakhir yang menunjukan tingkat kekerasan terhadap perempuan dan anak kian meningkat.

Dia juga menambahkan dari data serta survei secara nasional terkait kasus kekerasan perempuan dan anak menunjukkan angka sangat memprihatinkan. 



Padahal dalam Undang-Undang Nomor : 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak, Undang-Undang Nomor : 39 Tahun 1999 tentang HAM dan Undang-Undang Nomor : 23 Tahun 2004 tentang Penghapusan KDRT, semua sudah jelas serta dengan tegas mengamanatkan bahwa perempuan dan anak harus dilindungi hak-haknya.

Kepada seluruh peserta, Asisten berharap agar dapat memanfaatkan pelatihan ini dengan sebaik-baiknya. Semuanya itu sebagai upaya pengembangan wawasan dan peningkatan kemampuan manajerial penanganan kasus kekerasan maupun perlindungan terhadap perempuan dan anak.

“Selain penanganan, kita juga harus mengingatkan betapa pentingnya pencegahan,” ujarnya.

Dirinya juga mengingatkan agar selalu menjaga sinergitas seluruh komponen  masyarakat agar kekerasan tehadap perempuan dan anak dapat teratasi dengan baik.



“Kepada para peserta, kami berharap ikuti kegiatan ini dengan sebaik-baiknya agar mendapat ilmu yang bermanfaat,” imbuhnya.

Sebelumnya, Kepala DPPAPM Kota Lubuklinggau, Heri Suryanto menjelaskan kekerasan terhadap perempuan dan anak terus mengalami peningkatan.  Oleh karena itu diperlukan dukungan seluruh stakeholder agar memahami arti penting penanganan kasus kekerasan perempuan dan anak.

Saat ini di seluruh kelurahan  dalam wilayah  Kota Lubuklinggau sudah tersedia sistim informasi.  Dia berharap kepada peserta agar dapat  membantu melaporkan dan menangani jika terjadi kasus kekerasan tersebut . 

Adapun peserta kegiatan ini adalah pemangku adat dari delapan kelurahan, praktek mandiri bidan, forum anak serta OPD lainnya. “Kegiatan dilaksanakan selama empat hari dengan materi teori dan kegiatan diskusi,” pungkasnya.(*/acm).




Berita terkait:


Kunjungan Kerja dari Menteri Perhubungan RI Bapak Budi Karya Sumadi

Pembukaan MTQ XXVII Tingkat Provinsi Sumatera Selatan

Ayo Ikuti Pekan Ceria Dengan Mendongeng

Hadiri Pelantikan IGI, Walikota Tantang IGI Gelar Rakornas di Lubuklinggau

Pekan Ceria Digelar Setiap Awal Bulan

Kemah Dongeng Ke-19 di Kota Lubuklinggau

56 Peserta Ikuti Kemah Dongeng di Rumah Wanita Kota Lubuklinggau

Wawako Buka jrNBA Curriculum Training Workshop South Sumatera 2017

Walikota Nobar G30S/PKI Bareng Warga, Dandim, Ketua DPRD dan Sekda

Peringatan Hari Kesaktian Pancasila Tingkat Kota Lubuklinggau Khidmat


Kategori Berita


Government Public Relation



Pengunjung


  • Hari Ini 967
  • Kemarin 2842
  • Minggu ini 48801
  • Bulan Ini 3809
  • Total 1874708

Polling


Berapa kali anda mengunjungi webiste ini?