Berita

Pejabat Pemkot Hadiri Rakor Percepatan PEN • Via Zoom Meeting

2021-07-23 09:31:40 Admin Web Portal


LUBUKLINGGAU-Asisten I Bidang Pemerintahan dan Kesra Setda Kota Lubuklinggau, Kahlan Bahar didampingi Asisten III Bidang Administrasi Umum, H Tamri, Kepala Dinas Kesehatan (Kadiskes), Cikwi, Kadis Perindag, H Surya Darma, Kadis Damkar dan Penanggulangan Bencana, H. Lutfi Ishak, Kadis Perkim, Trisko Defriyansa dan Kabag Humas, Ongki Pranata menghadiri rapat koordinasi (Rakor) Percepatan Pemulihan Ekonomi Nasional(PEN), secara virtual bertempat di Command Center Bumi Silampari Kota Lubuklinggau, Jumat (23/7).  
 
Dalam arahannya, Kapolda Sumsel, Irjen. Pol. Prof. Dr. Eko Indra Heri, M.M menyampaikan kepolisian akan membentuk tim pendamping guna membantu pemerintah dalam melaksanakan penanganan Covid-19. 

Sementara itu Kajati Provinsi Sumsel, Drs M Rum, SH, MH mengatakan dampak dari pandemi Covid-19 sudah membuat masyarakat menderita. “Oleh karena itu, kita sebagai unsur pemerintah, jangan sampai menambah penderitaan mereka (masyarakat),” ujar Kajati.  

 â€œKami dari penegak hukum anti dalam mengkriminalisasi orang yang tak bersalah. Dan kami anti tidak menindak orang yang bersalah. Jangan pernah takut dan jangan pernah cemas, kami tidak akan pernah mengkriminalisasi orang yang tak bersalah,” sambungnya. Oleh karena Kajati mengingatkan jangan pernah takut untuk melaksanakan tugas. 
 

Dalam arahannya Gubernur Sumsel, H Herman Deru menyambut baik inisiasi yang dilakukan oleh Polda Sumsel dalam melaksanakan percepatan pencairan dana belanja daerah. 

Hal ini tidak lain bertujuan agar proses penanganan pandemi Covid-19 semakin cepat terlaksana sehingga dapat mengeliminir terjadinya darurat ekonomi. “Semoga setelah rakor ini, kita semua semakin bersemangat dalam melaksanakan percepatan penanganan pandemi Covid-19,” imbuhnya. 

Menurut gubernur, berbicara tentang penanganan Covid-19, tentu berkaitan erat dengan anggaran APBD ataupun tidak menggunakan APBD seperti pengadaan vaksinasi, APD, masker maupun pengadaan sosial lainnya.

Progres pencairan keuangan khususnya berkaitan APBN belum sesuai dengan target, tentu akan menyebabkan pemulihan ekonomi menjadi tersendat karena uang beredar berdasarkan dari APBD.

Ditambahkannya , perlu regulasi-regulasi untuk menghindari darurat ekonomi dimana setiap kabupaten/kota masalahnya sama dalam penggunaan anggaran. (*)




Berita terkait:


Pemkot Lubuklinggau Raih WTP Lima Tahun Berturut-turut

26 Ribu Lebih Uploader logo "Ayo Ngelong ke Lubuklinggau", Pecahkan Rekor MURI

PERINGATAN HARI PAHLAWAN KE - 71 TAHUN 2016

HT Kunjungi Kota Lubuklinggau

Upacara Memperingati HUT RI ke 72

HUT RI, Menpora Kenakan Pakaian Adat Lubuklinggau

Acara Malam Resepsi Kenegaraan meriah, Walikota berikan bingkisan kepada Veteran Kota Lubuklinggau

Sekda Tutup Diklat PIM tingkt IV angkatan VI dan VII

Walikota Jalan Santai Bersama Ratusan Warga Mesat Jaya

Peringatan Gempa BMKG


Kategori Berita


Government Public Relation



Pengunjung


  • Hari Ini 88
  • Kemarin 1805
  • Minggu ini 20018
  • Bulan Ini 48724
  • Total 1264719

Polling


Berapa kali anda mengunjungi webiste ini?