Berita

//

11 Kelurahan Kumuh di Lubuklinggau Ditargetkan Selesai 2019

2017-09-28 07:59:30 Admin Web Portal


ADA sebanyak 11 kelurahan kumuh di dalam wilayah Kota Lubuklinggau, saat ini pemerintah kota Lubuklinggau tengah berupaya mengubah 11 kawasan tersebut agar tidak lagi kumuh dan bahkan salah satunya bisa dijadikan kawasan wisata baru di kota Lubuklinggau.

Dalam upaya penyelesaian ini, pemerintah kota Lubuklinggau melalui beberapa OPD terkait telah membentuk kelompok kerja yang diketuai oleh Sekda Kota Lubuklinggau serta bekerjasama dengan pihak ketika yakni Kotaku (Kota Tanpa Kumuh).

Kepala Dinas Perumahan dan Kawasan Permukiman, Emra Endi Kusuma usai rapat pemantapan pokja Kotaku menjelaskan bahwa  memang dalam menuntaskan kawasan kumuh, masing-masing OPD sudah mempunyai program.


“Dengan dibentuknya pokja ini kita sinergikan percepatan pembangunan di kawasan kumuh maupun percepatan rumah tidak layak huni cepat kita selesaikan pada 2019, dan target kita pada 2018 selesai 70 persen,” ungkapnya.  

Dikatakan Emra, bahwa pihaknya dengan adanya program penuntasan kawasan kumuh dan peningkatan kualitas rumah layak huni ini merasa terbantu untuk melaksanakan program membantu masyarakat terutama Masyarakat Berpenghasilan Rendah (MBR).

Sementara itu, Tri Wahyudi selaku koordinator Kotaku menyebutkan bahwa 11 kelurahan yang termasuk kawasan kumuh yakni kelurahan Ulak Surung, Karya Bakti, Lubuklinggau Ulu, Lubuklinggau Ilir, Jawa Kanan SS, Pasar Pemiri, Dempo, Bandung Kiri, Mesat Jaya, Mesat Seni dan Muara Enim dibagi menjadi tiga kawasan.


“Dari 11 kelurahan tersebut akan dibagi menjadi tiga kawasan yakni Kelurahan Ulak Surung, Lubuklinggau Ulu, Pasar Pemiri dan Lubuklinggau Ilir dalam kawasan 1, Kemudian Kelurahan Jawa Kanan SS, Dempo, dan Karya Bakti pada kawasan 2, dan Kelurahan Bandung Kiri, Muara Enim, Mesat Seni dan Mesat Jaya masuk dalam kawasan 3,” beber Tri Wahyudi.

Dari tiga kawasan tersebut, diterangkan Tri Wahyudi, pertama akan dilaksanakan action penuntasan adalah kawasan tiga yang dianggap lebih mudah. “Kita selesaikan dahulu yang lebih mudah, kemudian kawasan yang lebih sulit,” ungkapnya. (admin)





Berita terkait:


Pemkot Lubuklinggau Raih WTP Lima Tahun Berturut-turut

26 Ribu Lebih Uploader logo "Ayo Ngelong ke Lubuklinggau", Pecahkan Rekor MURI

PERINGATAN HARI PAHLAWAN KE - 71 TAHUN 2016

HT Kunjungi Kota Lubuklinggau

Upacara Memperingati HUT RI ke 72

HUT RI, Menpora Kenakan Pakaian Adat Lubuklinggau

Acara Malam Resepsi Kenegaraan meriah, Walikota berikan bingkisan kepada Veteran Kota Lubuklinggau

Sekda Tutup Diklat PIM tingkt IV angkatan VI dan VII

Walikota Jalan Santai Bersama Ratusan Warga Mesat Jaya

Peringatan Gempa BMKG


Kategori Berita


Government Public Relation



Pengunjung


  • Hari Ini 3476
  • Kemarin 2250
  • Minggu ini 32797
  • Bulan Ini 75915
  • Total 997644

Polling


Berapa kali anda mengunjungi webiste ini?